Hayati Peristiwa Isra’ Mikraj : Peristiwa 27 rejab Nabi Muhammad SWT

“Maha Suci (Allah), yang telah memperjalankan hamba-Nya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidilharam ke Masjidilaqsa yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar, Maha Melihat.” — QS. Al-Isra’ 17: Ayat 1

Peristiwa Isra’ Mikraj ini disambut oleh orang Islam di Malaysia bagi memperingati peristiwa yang sangat luar biasa yang telah dilalui oleh Rasulullah s.a.w. pada tahun ke-11 kerasulan Baginda.

Peristiwa ini merupakan kisah perjalanan Nabi Muhammad SAW dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa serta dilanjutkan menuju Sidratul Muntaha dalam semalam bisa mengingatkan kita kembali pada kuasa dan kebesaran Allah SWT. Hal ini demikian, merupakan perjalanan yang tidak masuk akal bagi mereka yang menggunakan akal semata-mata. Ini kerana jarak perjalanan itu hampir 1,250 kilometer.

Disebabkan itu, ramai dalam kalangan orang yang beriman pada mulanya menjadi kufur disebabkan tidak percaya tentang apa yang dikhabarkan oleh Baginda Rasulullah lebih-lebih lagi Baginda mengkhabarkan bahawa perjalanan tersebut hanya mengambil masa tidak sampai semalaman.

Apa itu maksud Isra’ & Mikraj ?

Isra’ merupakan perjalanan Nabi Muhammad dari Masjidil Haram di Mekah menuju Masjidil Aqsa di Jerusalem.

Mikraj adalah perjalanan Nabi dari bumi menuju Sidratul Muntaha, langit ke tujuh yang merupakan tempat tertinggi.

Sebenarnya, Isra’ dan Mikraj merupakan dua peristiwa berbeza. Namun karena dua peristiwa ini terjadi pada waktu yang bersamaan maka disebutlah Isra’ Mikraj.
Kisah ini bermula dimana saat Rasulullah SAW mengisi waktu selepas Isya dengan tidur lebih awal agar dapat bangun sepertiga malam terakhir untuk solat. Namun , pada malam tersebut  malaikat Jibril datang berjumpa dengan Rasulullah SAW lalu mengajak banginda keluar dari rumah untuk melaksanakan Isra’ MIkraj. Rasulullah kemudian menaiki Buraq  menuju ke Masjidil Aqsa.

Saat berada di langit ketujuh, Rasulullah bertemu dengan Nabi Ibrahim. Rasulullah kemudian melanjutkan perjalanan hingga ke langit tertinggi, Sidratul-Muntaha. Di tempat itu, Allah SWT memberikan perintah kepada Nabi Muhammad SAW dan umatnya untuk mendirikan solat 50 kali dalam sehari.

Setelah mengunjungi langit tertinggi, Rasulullah kembali. Ketika sampai di tempat Nabi Musa, beliau ditanya,

“Apa yang telah diwajibkan Rabbmu atas umatmu?” Rasulullah pun menjawab pertanyaan tersebut, lalu Musa meminta Rasulullah untuk menghadap Allah dan meminta keringanan.

Rasulullah pun menuruti permintaan tersebut dan meminta keringanan. Permintaan Rasulullah didengar hingga kewajiban solat menjadi lima kali sehari.

Jika kita perhatikan dan kita selami kisah ini maka kita akan dapati bahawa perintah solat adalah satu perintah yang sangat besar sehingga Allah menjemput nabi menerima sendiri suruhan untuk mengerjakan solat. Disebabkan itulah terdapat banyak ayat yang mana Allah perintahkan supaya manusia sentiasa meminta pertolongan Allah dengan mengerjakan ibadah solat.
Firman Allah di dalam Surah Al-Baqarah ayat 45:
” Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan solat; dan sesungguhnya solat itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk. “
Kisah- kisah ini merungkaikan bahawa kita perlu mendalami kisah kisah zaman nabi dimana untuk kita mengetahui peristiwa istimewa zaman Rasulullah SAW. Hal ini demikian dalam islam menjadi satu kewajiban untuk menuntut ilmu bahawa di dalam alquran dan hadis juga telah menrangkan kewajiban sesorang untuk menuntut ilmu. Hal ini kerana, dengan belajar manusia boleh meningkatkan kemampuan dirinya. Dengan belajar juga, manusia juga dapat mengetahui hal-hal yang sebelumnya tidak ia ketahui.

Dalam sebuah Hadis pun disebutkan tentang keutamaan mempelajari ilmu pengetahuan dalam Islam, Rasulullah SAW bersabda:

وَمَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللَّهُ لَهُ بِهِ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ

Artinya:Siapa yang menempuh jalan untuk mencari ilmu, maka Allah akan mudahkan baginya jalan menuju surga.” (HR. Muslim, no. 2699)

Jadi JOM ramai ramai kita mencari ilmu tentang fardhu ain, mengaji dan ilmu agama secara online atau home tuition dengan CMN Academy !

BELAJAR MENGAJI DIRUMAH ANDA

ATAU SECARA ONLINE

NAK KAMI BANTU ANDA ? JOM TEKAN LINK DIBAWAH !!

 

 

Spread the love