Home Tuition Intensif 2020 Mengaji dan Fardhu Ain

Takkan anda nak diri anda, keluarga atau ibu bapa anda tak boleh mengaji dengan baik sampai bila-bila!
.
.
“InsyaAllah harapan saya untuk khatam Al-Quran dengan tajwid yang betul & bacaan yang baik akan tercapai dengan bantuan CMN & Ustazah Suhazlinda.” – Puan Mariam, Kajang
.
.
“Mak teringin baiki bacaan Al-Quran, nak…” bisik mak dalam hati.
“Saya terkilan sangat sebab tak dapat baca Yasin bila ayah saya meninggal dunia tempohari, sebab tak pandai baca Al-Quran.”
“Sedih rasa bila tengok semua orang pandai baca Al-Quran dalam TV.”
.
Pernahkah anda terfikir jika ini terjadi kepada diri anda? Apa yang akan anda lakukan?
.
.
📍 Anda seorang anak yang masih lagi ada ibu bapa?
📍 Ingin berikan sesuatu yang istimewa dan boleh menjadi saham dunia akhirat kepada ibu bapa & diri?
📍 Atau anda sendiri ingin belajar mengaji berseorangan atau bersama keluarga?
📍 Ingin anak anda mengaji dengan betul dan lancar?
.
.
Mungkin anda kata takpe lah dulu,
Cuma, jangan sampai menyesal sebab lambat mulakan tindakan.
.
.
Nak tahu apa kata mereka yang telah dapatkan khidmat mengaji di rumah?
.
“Bacaan solat saya boleh, cuma nak mengaji tak pandai. Apatah lagi mengaji dengan tajwid dan makhraj yang betul, memang saya tak pandai dulu. Bukan tak pernah belajar atau cari guru, tapi saya segan belajar di surau. Sekarang dah masuk tahun ke-7 saya belajar bersama ustazah. Bacaan saya pun makin baik dan ustazah ada kongsi juga doa2 amalan harian.” – Puan Mariam, Kajang
.
“Alhamdulillah, Bahasa Arab & Jawi dapat A, dulu pernah gagal. Pendidikan Teras Islam & Quran dapat B.” – Tuan Yusri.
.
“Ustazah banyak bantu dari saya mengaji main sebut saja, sekarang dah dapat betulkan makhraj dan tajwid. Alhamdulillah saya lebih seronok mengaji bersama rakan2 di taman ni.” – Puan Robiz.
.
.
Anda ada ISU ini?
.
🔎 Ibu atau bapa anda teringin nak mengaji, tapi anda tiada masa untuk hantar & ambil dari kelas kerana bekerja…
🔎 Anda atau ibu bapa segan mengaji di surau kerana tak pandai mengaji & ramai orang…
🔎 Mengaji di surau, tapi kejap pergi, kejap tak…
🔎 Anak main-main bila anda yang ajar mengaji, atau anda tak berapa yakin/tahu…
🔎 Anda dan keluarga nak privasi untuk mengaji & mudah bertanya soalan yang berkenaan kepada tutor…
.
.
Seronoknya Mengaji Al-Quran di rumah bersama kami!
Bagaimana?
.
Fokus hanya kepada 1 pelajar atau max 5 orang saja (mengikut permintaan) – Tiada lagi isu segan atau malu nak tanya.
Tutor/Guru berpengalaman/terlatih datang ke rumah, lebih selamat, selesa dan mudah – tak perlu keluar.
Masa yang lebih Fleksibel
Berpatutan – dapat buat sesuatu yang istimewa untuk anak & diri, boleh buat untuk mengaji saja atau nak tambah Fardhu Ain, Bahasa Arab, Jawi dll
Lebih komited – ada jadual & berbayar
.
Dan banyak lagi..
.
.
Pasti anda nak dapatkan pendidikan yang eksklusif untuk keluarga anda, kan…
.
.
Sempena cuti sekolah yang akan datang, kami lancarkan Intensif 2020!
20% diskaun yuran kelas bulan November & Disember 2019
RM20 yuran pendaftaran (jimat RM30)
10 jam minimum
.
.
Hanya untuk 20 orang yang ambil tindakan segera!
.
Tutor kami yang Best terhad tau.
.
.
Jika anda SERIUS nak ubah prestasi dan ‘mood’ belajar al-Quran ibu bapa, anak atau diri anda sendiri…
.
Klik di bawah sekarang
.
.

 

Sedekah, Infaq dan Ramadan

Assalamualaikum tuan / puan yang diberkati Allah sekalian.

Ramadan telah menjelma…

Kami ingin kongsikan berkenaan dengan Sedekah, Infaq dan Ramadan.

 

Kita biasa dengar tentang sedekah…

Tapi, pernahkah anda dengar perkataan infaq (infak)?

 

Jika ya… anda tahu apa itu infaq?

Tahu apa keperluan kita untuk berinfaq?

Dan bagaimana pertalian sedekah dan infaq dengan bulan Ramadan?

 

Maksud Sedekah adalah suatu pemberian yang diharapkan pahala padanya daripada Allah Taala.

Ibn Manzur memberikan definisi sedekah sebagai apa yang apa yang engkau berikan kerana Allah kepada golongan fakir, yakni yang memerlukan.

Sedekah merangkumi maksud zakat wajib, dan sedekah sunat, seperti yang dimaksudkan dalam
al-Quran:

إِنَّمَا الصَّدَقَاتُ لِلْفُقَرَاءِ وَالْمَسَاكِينِ وَالْعَامِلِينَ عَلَيْهَا وَالْمُؤَلَّفَةِ قُلُوبُهُمْ وَفِي الرِّقَابِ وَالْغَارِمِينَ وَفِي سَبِيلِ اللَّهِ وَابْنِ السَّبِيلِ ۖ فَرِيضَةً مِّنَ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ
Maksudnya: Sesungguhnya sedekah-sedekah (zakat) itu hanyalah untuk orang-orang fakir, dan orang-orang miskin, dan amil-amil yang mengurusnya, dan orang-orang muallaf yang dijinakkan hatinya, dan untuk hamba-hamba yang hendak memerdekakan dirinya, dan orang-orang yang berhutang, dan untuk (dibelanjakan pada) jalan Allah, dan orang-orang musafir (yang keputusan) dalam perjalanan. (Ketetapan hukum yang demikian itu ialah) sebagai satu ketetapan (yang datangnya) dari Allah. Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.
Surah al-Taubah, (9:60)

Begitu juga keterangan hadis dalam surat yang ditulis oleh Sayyidina Abu Bakar RA:

هَذِهِ فَرِيضَةُ الصَّدَقَةِ الَّتِي فَرَضَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى المُسْلِمِينَ
Maksudnya: Kefarduan sedekah (yakni zakat) ini ialah seperti mana yang difardukan oleh Rasulullah SAW ke atas kaum Muslimin.
Hadis riwayat Imam Bukhari (1454)

 

Infaq menurut al-Jurjani bererti membelanjakan harta kepada yang berhajat.

Dalam Surah al-Baqarah (2:3), Allah SWT berfirman:

الَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِالْغَيْبِ وَيُقِيمُونَ الصَّلَاةَ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ
Maksudnya: (Orang yang beriman itu adalah) orang-orang yang beriman dengan perkara yang ghaib, menunakan solat dan mereka memberi infaq apa yang kami rezekikan kepada mereka.

Perkata ‘ينفقون’ dalam ayat ini, menurut pilihan Imam al-Tabari, merujuk kepada pensyariatan zakat dan pemberian nafkah kepada ahli keluarga yang ditanggung.

 

Justeru, sedeqah dan infaq itu ialah sinonim.

(sumber: http://muftiwp.gov.my/ms/artikel/al-kafi-li-al-fatawi/1353-al-kafi-396-beza-makna-sedekah-infaq-dan-zakat)

 

Jadi, apa pula kaitan Infaq dengan Ramadan?

 

Seperti yang kita ketahui,

Infaq adalah salah satu ibadah yang mulia.

 

Ibadah bila dikerjakan dalam bulan Ramadan, akan mendapat ganjaran pahala berlipat kali ganda.

Kita dianjurkan untuk melakukan lebih banyak ibadah tambahan seperti sedekah dan infaq pada bulan Ramadan.

 

Infaq (Sedekah) adalah salah satu daripada ibadah sunnah yang amat dianjurkan untuk dilakukan pada bulan Ramadan.

 

CMN Academy dengan kerjasama Akademi Al-Qudwah dan JWES Academy menganjurkan satu Program Infak Ramadan di mana 100% dari wang yang diinfak akan digunakan bagi infak pendidikan untuk anak yatim dan asnaf yang memerlukan.

 

 

Kami juga membuka peluang untuk anda menimba ilmu sepanjang Ramadan ini dengan pelbagai perkongsian online melalui Program Virtual Ilmiah Ramadan.

7 Amalan Sunnah Yang Dianjurkan Pada Bulan Ramadan

Ramadan tiba… Ramadan tiba… Ramadan tiba…

Marhaban Ya Ramadan… Marhaban Ya Ramadan…

 

Ramadan menjelang tiba…

Sudahkah anda buat persiapan untuk Ramadan kali ini?

Anda sudah tahu amalan lain selain dari berpuasa wajib dan solat terawih, yang amat digalakkan pada bulan Ramadan?

 

Kami ingin kongsikan 7 Amalan Sunnah di Bulan Ramadan yang dapat berikan banyak manfaat kepada kita selain dari ganjaran pahala.

1- Solat Tahajud

2- Membaca Al-Quran

3- Jaga Solat Dhuha

4- Solat Witir

5- Bersedekah

6- Jaga Wuduk

7- Istigfar

Semoga dengan perkongsian ini dapat menambah semangat dan pengetahuan kita untuk melakukan amal ibadah tambahan, serta kita dapat beroleh sebanyak-banyak pahala untuk bekalan di akhirat kelak.

InsyaAllah…

 

Sempena Ramadan ini,

CMN Academy dengan kerjasama Akademi Al-Qudwah dan JWES Academy membuka peluang untuk anda menimba ilmu sepanjang Ramadan ini dengan pelbagai perkongsian online melalui Program Virtual Ilmiah Ramadan.

 

Sempena dengan itu juga, kami melancarkan satu Program Infak Ramadan di mana 100% dari wang yang diinfak akan digunakan bagi infak pendidikan untuk anak yatim dan asnaf yang memerlukan.

Puasa Mendekatkan Hubungan Kita Kepada Allah S.W.T

Ketahuilah bahwa dalam puasa ada sesuatu yang khusus yang tidak ditemukan selain dalam puasa. Puasa mendekatkan hubungan kita kepada Allah SWT, sebagaimana telah Dia katakan:

“Puasa adalah untukku dan aku akan membalasnya.” [Shahih Bukhari dan Muslim]

Sungguh, puasa hanya memiliki nilai yang baik dalam dua konsep signifikan:

Pertama: Puasa itu adalah perbuatan rahasia dan tersembunyi selanjutnya tidak ada seorang pun dari mahkluk yang boleh melihatnya. Dengan demikian riya’ tidak bisa masuk ke dalamnya.

Kedua: Puasa adalah sebuah alat untuk menaklukan musuh-musuh Allah. Ini kerana jalan yang ditempuh musuh-musuh Allah (untuk menyesatkan anak Adam) adalah dengan hawa nafsu. Makan dan minum itu menguatkan hawa nafsu.

Ada banyak riwayat yang mengindikasikan kebaikan puasa, dan semua telah dikenal dengan baik.

 

Sunnah-sunnah Puasa

Sahur dan mengakhirkannya adalah lebih baik, menyegerakan untuk berbuka puasa dan mengawalinya dengan memakan kurma.

Kedermawanan dalam memberikan juga sunnah pada saat Ramadhan sebagaimana melakukan perbuatan baik dan meningkatkan kebaikan. Ini sesuai dengan yang dilakukan Rasulullah SAW.

Kemudian disunnahkan mempelajari Al-Qur’an dan melakukan I’tikaf pada saat Ramadhan terutama pada 10 hari terakhir, sebagaimana kita meningkatkan pelaksanaan (perbuatan baik) di dalamnya.

Dalam dua Shahih, ‘Aisyah berkata:

“Pada saat 10 hari terakhir bulan Ramadhan, Rasulullah akan mengencangkan ikat pinggangnya (izaar), menghabiskan malam dalam beribadah, dan membangunkan keluarganya (untuk Shalat).” [Shahih Bukhari dan Muslim]

Mereka juga mengatakan bahwa alasan untuk perbuatannya Rosulullah SAW dalam 10 malam terakhir dalam Ramadhan adalah karena beliau SAW mencari Lailatul Qadar.

Sebuah penjelasan rahasia dan karateristik puasa

Ada tiga tingkatan berpuasa: puasa umum, puasa khusus, dan puasa yang lebih khusus.

Sebagaimana untuk puasa umum, maka itu adalah menahan diri terhadap lapar, haus dan kemaluan dari memenuhi keinginan mereka.

Puasa khusus adalah menahan diri terhadap pandangan, lidah, tangan, kaki, mendengar dan mata, sebagaimana menghentikan badannya untuk melakukan perbuatan dosa.

Kemudian puasa lebih khusus, itu adalah mengosongkan diri dari kerinduannya kepada kepentingan-kepentingan dunia dan memikirkan mana yang menjauhkan seseorang dari Allah.

Dari karateristik spesifikasi yang terakhir adalah bahwa seseorang menundukkan pandangannya dan menjaga lisannya dari perkataan kotor yang terlarang, tidak disukai atau yang tidak bermanfaat, sebagaimana megendalikan ketenangan terhadap anggota tubuhnya.

Dalam sebuah hadits yang di riwayatkan oleh Al Bukhari:

“Siapa saja yang tidak meninggalkan perkataan buruk dan melakukannya, Allah memerlukan dirinya untuk meninggalkan makanan dan minumannya.”

[Shahih Al Bukhari, Abu Daud, At Tirmidzi dan Ibnu Majaah]

Karateristik lain dalan puasa khusus adalah bahwa seseorang tidak mengisi perutnya terlalu banyak dengan makanan pada saat malam. Sungguh, dia makan yang terukur, untuk kebutuhan, anak Adam tidak mengisi sebuah kapal lebih banyak dari pada perutnya.

Puasa Sunnah

Sebagaimana puasa Sunnah, maka ketahuilah bahwa pilihan untuk berpuasa dilakukan pada hari-hari tertentu. Sebagian dari puasa ini terjadi setiap tahun seperti berpuasa enam hari pada bulan Syawal setelah Ramadhan, puasa hari Arafah, puasa Aasyuraa, dan puasa hari kesepuluh Dzul Hijjah dan Muharram.

Sebagian dari puasa-puasa Sunnah terjadi di setiap bulan, seperti awal bulan, di tengah bulan, dan pada akhir bulan. Kemudian siapa saja yang berpuasa pada bagian pertama bulan, di tengah, ataupun di akhir bulan maka dia telah melaksanakan perbuatan baik.

Ketahuilah bahwa seseorang yang telah diberikan ilmu mengetahui tujuan di balik berpuasa. Selanjutnya dia membebankan dirinya pada tingkat dimana dia tidak akan bisa melakukan yang lebih bermanfaat daripada itu.

Ibnu Mas’ud berkata: ‘Pada saat aku berpuasa, aku bertambah lemas dalam shalatku. Aku lebih menyukai shalat daripada puasa (sunnah).’

Sebagian dari Shahabat menjadi lemah bacaan Qur’an-nya pada saat sedang berpuasa. Selanjutnya, mereka lebih membatalkan puasa mereka (yaitu dengan mengurangi puasa sunnah), sampai mereka bisa mengimbangi dengan membaca Al-Qur’an. Setiap orang banyak mengetahui tentang kondisi dan bagaimana memperbaikinya.

Solat Yang Tidak Diterima Oleh Allah S.W.T

Rasulullah S.A.W. telah bersabda yang bermaksud : “Sesiapa yang memelihara solat, maka solat itu sebagai cahaya baginya, petunjuk dan jalan selamat dan barangsiapa yang tidak memelihara solat, maka sesungguhnya solat itu tidak menjadi cahaya, dan tidak juga menjadi petunjuk dan jalan selamat baginya.” (Tabyinul Mahaarim)

 

Rasulullah S.A.W telah bersabda bahwa : “10 orang solatnya tidak diterima oleh Allah S.W.T, antaranya :

  1. Orang lelaki yang solat sendirian tanpa membaca sesuatu.

2. Orang lelaki yang mengerjakan solat tetapi tidak mengeluarkan zakat.

3. Orang lelaki yang menjadi imam, padahal orang yang menjadi makmum membencinya.

4. Orang lelaki yang melarikan diri.

5. Orang lelaki yang minum arak tanpa mahu meninggalkannya (Taubat).

6. Orang perempuan yang suaminya marah kepadanya.

7. Orang perempuan yang mengerjakan solat tanpa memakai tudung.

8. Imam atau pemimpin yang sombong dan zalim menganiaya.

9. Orang-orang yang suka makan riba’.

 

Sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud : “Barang siapa yang solatnya itu tidak dapat menahannya dari melakukan perbuatan keji dan mungkar, maka sesungguhnya solatnya itu hanya menambahkan kemurkaan Allah S.W.T dan jauh dari Allah.”

 

Terdapat 3 golongan yang solat tetapi tidak diterima nilai ibadahnya.

Dalam sebuah hadis dikatakan:

“Ada tiga orang yang solatnya tidak naik atas kepalanya barang sejengkal pun. Orang yang mengimami jemaah sedang mereka tidak sukakanya. Seseorang yang bermalam sementara suaminya dalam keadaan marah kepadanya, dan dua orang bersaudara yang saling bermusuhan.” (HR. Ibnu Majah & Ibnu Hibban)

 

Berikut adalah 3 golongan tersebut.

  1. Imam yang tidak di sukai oleh makmumnya

  • Imam yang solat dan tidak di sukai oleh makmumnya, solatnya tidak akan diterima
    oleh Allah S.W.T

     2. Isteri yang membuat suaminya marah

  • Isteri yang melakukan kesalahan dan perlu meminta maaf kepada suami, sekiranya isteri tidak meminta maaf maka solat tidak diterima Allah S.W.T

     3. Saudara yang saling bermusuhan

  • Saudara yang saling bermusuhan perlu berbaik-baik dan minta maaf antara satu sama lain supaya solat berjamaah bersama saudara akan diterima Allah S.W.T

 

 

 

 

 9 Kesalahan Berkaitan Solat

Dalam sembahyang mempunyai rukun yang wajib dilaksanakan dan perkara-perkara sunat jangan diabaikan. Kecuaian seseorang dalam melaksanakannya boleh menyebabkan sembahyang itu tidak tidak sah atau sekurang-kurangnya tidak sempurna.

Berikut adalah 9 kesalahan berkaitan solat :-

1. Meninggalkan sembahyang.

2. Melengah-lengahkan solat.

3. Meninggalkan solat berjemaah.

4. Tidak thuma’ninah dalam solat.

5.  Membaca Di Dalam Hati

6.  Mengerjakan Sembahyang Dengan Cepat

7.  Sujud Dengan Tidak Mengendahkan Kedudukan Jari Kaki

8.  Dahi Tertutup Oleh Sesuatu

9.  Salah Bacaan